Bunyi Ledakan Gegerkan Warga Ketapang Kalbar, Polisi Turun Tangan Bunyi Ledakan Gegerkan Warga Ketapang Kalbar, Polisi Turun Tangan
Portal Garis Komando (gariskomando.com) adalah website Pemberitaan (News) yang dikemas secara umum namun didominasi dengan berita TNI/Polri. | Portal Garis Komando berdasarkan ide demi meningkatkan citra baik TNI/Polri dan mewujudkan kepuasan Masyarakat terhadap TNI/Polri. | KAMI JUGA MENERIMA PESANAN PEMBUATAN RILIS BERITA, ARTIKEL, PROFIL, CERITA, DAN LAIN SEBAGAINYA DENGAN HARGA VARIATIF. SILAHKAN HUBUNGI NOMOR 0896 1900 1005 (TELEPON DAN WHATSAPP).

Bunyi Ledakan Gegerkan Warga Ketapang Kalbar, Polisi Turun Tangan

Ilustrasi garis polisi di tempat kejadian perkara.


GARIS KOMANDO – Pihak Kepolisian Resor Ketapang, Kalimantan Barat akan melakukan olah lokasi tempat kejadian perkara lanjutan pada Senin terkait adanya bunyi ledakan yang terjadi di Jalan HOS Cokroaminoto, Kecamatan Delta Pawan, pada Minggu, 21 November sekitar pukul 19.20 WIB. 

"Kami akan melakukan olah TKP lanjutan besok (hari ini). Intinya kita sudah melakukan olah TKP dan sementara tidak ada informasi bom rakitan. Untuk masyarakat beraktivitas seperti biasa saja," kata Kapolres Ketapang AKBP Yani Permana SIK MH saat dihubungi di Ketapang, Senin dinihari.

Ia menegaskan bahwa untuk sementara pihak kepolisian belum mengeluarkan pernyataan apapun. "Saya dari pihak kepolisian tidak mengeluarkan statemen apa pun ya. Karena kami juga baru olah TKP (tempat kejadian perkara-red) dan tidak ditemukan apa pun di TKP untuk sementara," ujar Kapolres.

Sementara itu, warga sekitar inisial YA (38) mengaku mendengar langsung suara ledakan tersebut. "Kejadian sekira pukul 19.20 WIB, saat itu saya sedang berada di rumah," ungkapnya kepada wartawan di Ketapang usai kejadian.

Ia menjelaskan ledakan terjadi sangat keras bahkan terasa bergetar sedikit. Kemudian dirinya dan beberapa warga komplek ke luar rumah untuk melihat tempat kejadian. Mereka melihat gumpalan asap begitu tebal dan bau belerang yang menyengat.

"Saat kami ke tempat kejadian warga dari beberapa komplek dan ada yang dari LP (Lapas Ketapang-red) berdatangan. Lantaran menurut saya suara ledakan itu lebih kurang radius satu kilometer mungkin masih kedengaran, saking kerasnya," ungkap dia.

"Karena kami tidak menemukan berkas serpihan semacam kertas mercon atau apa. Jadi kami curiga ini ledakan yang tidak wajar. Maka kami melapor ke pihak kepolisian," lanjutnya.

Posting Komentar

0 Komentar