Dokter Peringatkan Posisi Seks Paling Berbahaya

Ilustrasi.

GarisKomando.com -
Baru-baru ini video seorang dokter viral di TikTok. Ia memperingatkan untuk sebaikanya menghindari posisi _reverse cowgirl_ .
Berhubungan seks dengan posisi dan gaya yang sama bagi sebagian pasangan mungkin membosankan. Tidak jarang dari mereka yang kemudian mengksplor posisi baru.

Tapi ada satu posisi seks yang mungkin ingin dihindari laki-laki , mengingat seorang dokter menjadi viral karena mengklaim itu bertanggung jawab atas 50 persen patah tulang penis.

“Ini Adalah posisi seks paling berbahaya di dunia karena penis pria dapat terlepas dan dihancurkan oleh tulang kemaluan pasangannya selama tidak menentu pada saat dorongan,” kata Dr. Karan Raj – yang memiliki 4,3 juta pengikut di TikTok

Dalam video viral yang telah ditonton lebih dari 2,1 juta kali, Raj menjelaskan bahwa penis secara teknis tidak bertulang.


Tetapi kata “fraktur” digunakan untuk menggambarkan robekan pada tunika albuginea – sepotong jaringan yang memungkinkan penis untuk menjadi membesar dan tegak.

Lelaki yang merobek tunica albuginea mereka biasanya harus menjalani operasi untuk menjahit robekan tersebut.

Mereka yang gagal melakukannya biasanya mengalami disfungsi ereksi dan kelengkungan permanen bagian pribadi mereka.

Raj, yang sebelumnya viral dengan tips pencegahan COVID-19, bahkan mengklaim penis patah dapat menyebabkan alat vital itu membengkak dan terlihat sedikit seperti terong.

Ilustrasi.

Penggemar TikTok sang dokter kecewa dengan berita itu, dengan beberapa komentator seksi mengungkapkan bahwa cowgirl terbalik adalah “favorit” mereka.

Dituding Gangguan Mental Namun, yang lain begitu terluka oleh video pendidikan itu sehingga mereka bersumpah untuk tidak lagi berhubungan seks dalam posisi tersebut.

“Suami saya sekarang takut mendekati saya karena itu!” tulis seorang penonton dengan bercanda.

Fraktur penis biasanya merobek tunica albuginea secara horizontal, tetapi pada bulan Juli, British Medical Journal mengungkapkan kasus pertama yang didokumentasikan dari fraktur penis vertikal, yang ditopang oleh seorang laki-laki berusia 40 tahun selama hubungan seksual.

Studi tersebut tidak menyatakan posisi laki-laki itu, tetapi dilaporkan bahwa “penisnya tertekuk di perineum pasangannya” – wilayah antara anus dan alat kelamin – karena dorongan yang tidak tepat waktu.

Pemindaian MRI selanjutnya menunjukkan bahwa penis pria itu memiliki robekan vertikal 1 inci (3 sentimeter) – daripada variasi horizontal yang lebih umum.

Terlepas dari sifat fraktur yang tidak konvensional, ahli bedah terpaksa merawat kejantanan pasien dalam waktu 24 jam untuk mencegah komplikasi.

Sementara itu, pada tahun 2019, seorang pria randy membentak anggotanya menjadi dua saat bermesraan dengan pacarnya.

“Itu naik ke ukuran sebotol anggur. Itu di luar kendali saya dan membuat saya takut setengah mati, ”kata pria itu tentang anggotanya yang bengkak.

Syukurlah, dia juga menjalani operasi yang sukses dan pulih sepenuhnya tanpa insiden. [Sur]

Posting Komentar

0 Komentar