Malam Ini Fenomena Bulan Tampak Setengah Lingkaran Malam Ini Fenomena Bulan Tampak Setengah Lingkaran
Portal Garis Komando (gariskomando.com) adalah website Pemberitaan (News) yang dikemas secara umum namun didominasi dengan berita TNI/Polri. | Portal Garis Komando berdasarkan ide demi meningkatkan citra baik TNI/Polri dan mewujudkan kepuasan Masyarakat terhadap TNI/Polri. | KAMI JUGA MENERIMA PESANAN PEMBUATAN RILIS BERITA, ARTIKEL, PROFIL, CERITA, DAN LAIN SEBAGAINYA DENGAN HARGA VARIATIF. SILAHKAN HUBUNGI NOMOR 0896 1900 1005 (TELEPON DAN WHATSAPP).

Malam Ini Fenomena Bulan Tampak Setengah Lingkaran

Ilustrasi bulan setengah lingkaran. Fenomena bulan setengah lingkaran, Bulan membentuk sudut siku-siku setelah fase bulan purnama dalam fase akhir Perbani.


GARIS KOMANDO - Untuk menemani aktivitas Anda di rumah malam akhir pekan ini, cobalah untuk mengamati fenomena bulan yang akan tampak setengah lingkaran mulai malam ini, Sabtu (27/11/2021).

Fenomena bulan tampak sebagai setengah lingkaran tersebut dikenal dengan fase bulan perbani akhir.

Fase perbani akhir adalah salah satu fase Bulan ketika konfigurasi antara Matahari, Bumi, dan Bulan membentuk sudut siku-siku atau 90 derajat, dan terjadi setelah fase Bulan purnama. 

"Maksudnya ini istilah bulan yang akan tampak sebagai setengah lingkaran (dilihat dari Bumi)," kata Kepala Bidang Diseminasi Pusat Sains Antariksa LAPAN, Emanuel Sungging dalam pemberitaan Kompas.com, Sabtu (13/6/2020).

Dalam sebuah Masehi, paling tidak akan ada dua kali bulan yang tampak setengah lingkaran ini. 

Momen kali ini, peneliti di Pusat Sains dan Antariksa Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN), Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Andi Pangerang Hasanuddin mengatakan, malam ini adalah malam puncak fase perbani akhir kedua tahun ini terjadi.

Fenomena bulan tampak setengah lingkatan yang terjadi di puncak fase perbani akhir, akan terjadi malam ini pada pukul 19.27 WIB, 20.27 Wita, 21.27 WIT, Sabtu (27/11/2021).

Dikarenakan puncaknya akan terjadi pada jam tersebut, Bulan perbani akhir ini sudah dapat disaksikan sejak terbit saat tengah malam dari arah timur-timur laut, transit di arah utara saat terbit Matahari dan kemudian terbenam di arah barat-barat laut saat tengah hari.

"Dikarenakan puncak fase Perbani Akhir terjadi setelah antitransit (saat Bulan berada di ketinggian minimumnya), maka Bulan dapat disaksikan juga keesokan harinya (28 November) satu jam setelah tengah malam dari arah timur, transit di arah utara satu jam setelah terbit Matahari dan kemudian terbenam di arah barat-barat laut satu jam setelah tengah hari," jelasnya, kepada Kompas.com Sabtu (30/10/2021).

Pada saat fenomena bulan ini terjadi, Bulan berjarak 388.355 km dari Bumi (geosentrik) dan berada di sekitar konstelasi Leo.

Untuk dapat mengamati fenomena Bulan setengah lingkaran malam ini, Anda tidak membutuhkan alat bantu optik apapun. Asalkan kondisi cuaca di sekitar tempat Anda berada untuk melihatnya cukup cerah, dan tidak mendung atau hujan.

Posting Komentar

0 Komentar